Nova88 Menunjuk Joe Cole sebagai Brand Ambassador – European Gaming Industry News

Waktu Membaca: <1 menit

Biro Pendapatan Dalam Negeri di Filipina mengatakan bahwa pendapatan pajak dari operator game lepas pantai Filipina (POGO) akan turun tahun ini.

Wakil Komisaris BIR Arnel Guballa mengatakan kepada para senator bahwa proyeksi terbaru menunjukkan pengumpulan pajak POGO mencapai $ 3,92 miliar, hanya setengah dari $ 7,18 miliar yang dikumpulkan pada tahun 2020.

Hal ini didasarkan pada pendapatan bulan Januari yang mencapai $ 327,2 juta, turun 69% dibandingkan tahun lalu, dikalikan dengan 12 bulan.

Victor Padilla, manajer senior untuk permainan lepas pantai dari Perusahaan Hiburan dan Permainan Filipina (PAGCOR), mengatakan hanya ada 38 pemegang lisensi yang beroperasi dari puncak 61 perusahaan sebelum pandemi.

POGO terpaksa ditutup karena penguncian COVID-19 pada tahun 2020. Mereka diizinkan untuk dibuka kembali pada bulan Mei, tetapi diberi tahu untuk menyelesaikan semua iuran yang belum dibayar dengan BIR.

Komite Cara dan Saran Senat menangani tagihan yang akan menetapkan aturan pajak untuk POGO. Dalam langkah tersebut, pemegang lisensi akan membayar pajak waralaba senilai 5% dari penerimaan permainan kotor sementara karyawan asing akan dikenakan pajak pemotongan 25%. Ini mengasumsikan bahwa mereka berpenghasilan setidaknya $ 600.000 setahun atau $ 50.000 setiap bulan.

Tarif pajak ini awalnya disahkan di bawah Bayanihan to Recover as One Act, tetapi perusahaan POGO maju ke Mahkamah Agung untuk menghentikan penerapannya.

“Mereka berpendapat bahwa setelah warga negara asing memperoleh visa kerja mereka, warga negara asing ini harus dikenakan pajak seperti warga negara Filipina biasa atau karyawan warga asing residen,” kata Guballa dalam sidang tersebut.

Pejabat BIR menambahkan bahwa perusahaan POGO juga bersikeras bahwa mereka tidak boleh membayar iuran apapun kepada BIR karena mereka mendaftar di luar negeri dan tidak memperoleh pendapatan dari Filipina.